Cara Mencampur Resin Epoxy

Prosedur atau cara mencampur epoxy resin yang benar bisa menentukan keberhasilan atau kegagalan dalam pengolahan resin. Untuk membantu Anda mendapatkan hasil terbaik, kami telah mengumpulkan 12 tips terbaik dalam mencampur resin epoksi untuk Anda dalam artikel ini.

12 TIPS DAN TRIK MENGAPLIKASIKAN PELAPIS EPOXY

cara mencampur epoxy resin

Tip # 1: Cara Menghitung Rasio Pencampuran Resin Epoxy Berdasarkan Berat

cara mencampur epoxy resin
cara mencampur epoxy resin berdasarkan berat

Pertama-tama, saat mencampur resin epoksi, Anda harus menyadari bahwa resin dapat memiliki rasio pencampuran yang berbeda tergantung pada pabriknya.

Selain spesifikasi resin dan hardener biasa dengan perbandingan 1 : 1 atau bahkan 2 : 1, terkadang spesifikasi pabrikan juga menyertakan varian yang jauh lebih rumit seperti 100 : 45.

Untuk alasan ini, Anda harus membaca instruksi pabrik pada kemasan dengan cermat sebelum Anda mulai mencampur.

Jika Anda tidak mengikuti petunjuk ini, resin mungkin tidak berfungsi seperti yang kita inginkan atau mungkin tidak mengering pada akhirnya. Kalkulator resin epoksi kami akan membantu Anda menentukan rasio pencampuran yang optimal.

Baca juga: Penjelasan Terkait Epoxy resin 

Tip #2 : Cara Mencampur epoxy resin berdasarkan Volume, bukan berdasarkan Berat

cara mencampur epoxy resin
cara mencampur epoxy resin berdasarkan volume

Tergantung pada pabrikannya, ada kemungkinan resin dan hardener berbeda dalam kepadatannya. Artinya belum tentu memiliki bobot yang sama.

Jika kedua komponen tersebut sekarang kita ukur berdasarkan beratnya menggunakan timbangan. Maka kedua komponen tersebut harus kita campur dengan perbandingan 1:1. Kemungkinan besar perbandingan pencampuran tersebut sebenarnya salah karena memiliki berat yang berbeda. Masalah ini meningkat semakin banyak volume yang Anda campur.

Tip: Gunakan gelas ukur untuk mengukur resin dan pengeras berdasarkan volume saat mencampur komponen. Dalam hal ini kepadatan bahan yang sesuai tidak relevan.

Skala ukur yang akan kita gunakan harus memiliki peningkatan terkecil. Sehingga dapat kita gunakan untuk memungkinkan pengukuran yang akurat.

Pertama, masukkan resin ke dalam gelas ukur dan tunggu sebentar. Ini memungkinkan permukaan material menjadi rata. Kemudian Anda dapat menambahkan jumlah pengeras yang sama persis.

 

cara mencampur resin

 

 

Tip #3 : Amati Suhu Sekitar | Cara Ampuh Mencampur Epoxy Resin

Casting resin adalah bahan yang sangat sensitif terhadap panas. Oleh karena itu, Anda juga harus memperhatikan suhu sekitar saat mencampur resin.

  • Pada suhu lingkungan 20 ° C, resin menyembuhkan jauh lebih lambat. Selain itu, lapisan lilin, yang disebut kemerahan amina, dapat terbentuk di permukaan. Maka Ini harus kita hilangkan terlebih dahulu sebelum resin epoksi dapat diproses lebih lanjut. Dan penghapusan ini bisa sangat melelahkan. Namun jika suhu turun secara signifikan di bawah 20 ° C, mungkin juga resin mulai mengkristal.
  • Pada suhu sekitar 20 ° C keatas,maka waktu reaksi resin meningkat secara signifikan. Dan ini tidak hanya berlaku untuk waktu pengawetan, tetapi juga untuk waktu bahan akan diproses lebih lanjut. Oleh karena itu, pada suhu yang sangat tinggi, kami menyarankan untuk memilih produk dengan waktu pemrosesan yang lebih lama.

Jika Anda menggunakan resin epoksi pada luar ruangan, Anda harus ingat bahwa waktu pengeringan juga bisa jauh lebih lama jika suhu turun di malam hari.

Selain itu, embun yang disebabkan oleh perbedaan suhu dapat mempengaruhi kualitas permukaan material secara negatif.

 

Tip #4 : Peran Kelembaban dalam Pengolahan

Sama sensitifnya dengan resin terhadap suhu, pengeras juga bereaksi terhadap kontak dengan udara. Oleh karena itu, jika kelembapan udara masih berkisar 65% sebaiknya tutup botol yang berisi pengeras.

Jika Anda tidak segera menggunakan bahan tersebut, kualitasnya akan menurun. Efek ini juga terjadi ketika botol kita buka dan kita tutup berulang kali, karena oksigen masuk ke dalam botol setiap kali dan bereaksi dengan pengeras.

Untuk alasan yang sama, kedua komponen, resin dan hardener, hanya boleh kita tangani dengan alat yang benar-benar bersih. Hanya dengan cara ini reaksi di dalam wadah dapat dicegah.

Tip: Karena efek samping yang tidak kita inginkan dapat terjadi pada kelembaban di atas 70%, sehingga resin epoksi tidak boleh kita gunakan dalam kasus ini.

Alasan;

Jika aplikasi akan kita lakukan pada substrat dengan kadar air lebih dari 6 % (misalnya lantai beton), substrat ini harus kita-priming terlebih dahulu.

Untuk memastikan resin epoksi dapat kita proses secara optimal, sebaiknya kita simpan terlebih dahulu selama kurang lebih. 12 jam pada suhu sekitar 20 hingga maksimum 25 ° C. Jika periode penyimpanan yang lama ini tidak memungkinkan, bahan juga dapat kita bawa ke suhu yang tepat dengan menggunakan penangas air.

Langkah ini sangat penting untuk hasil yang memuaskan, karena garis-garis susu atau gelembung yang tidak sedap kita pandang dapat terbentuk saat pengecoran resin yang terlalu dingin untuk kita proses. Sehingga Ini sangat sulit untuk kita hapus nantinya.

Sifat aliran ditingkatkan secara signifikan dengan memanaskan material. Seperti yang telah kita sebutkan diatas, bagaimanapun, suhu yang lebih tinggi juga memiliki pengaruh pada waktu pemrosesan.

Pada dasarnya, Anda harus ingat bahwa waktu pemrosesan dan pengawetan telah kita bagi menjadi dua untuk setiap kenaikan suhu campuran sebesar 10 ° C.

Tip: Tidak hanya suhu resin sintetis, tetapi juga suhu permukaan tempat campuran akan kita tuangkan harus kita perhitungkan cara pencampuran epoxy resinnya. Jika ini jauh lebih rendah dari suhu resin, yang ditempa sampai titik tertentu, proses curing dapat mempengaruhi secara negatif. Suhu dan kelembaban harus kita jaga secara konstan jika memungkinkan untuk mencapai hasil yang optimal

 

 

Tip #5 : Berhati-hatilah Saat Menerapkan Cara Mencampur Epoxy Resin

Pencampuran yang menyeluruh antara resin dan hardener sangat penting untuk mendapatkan hasil yang menarik dan berguna untuk kemudian hari.

Jika Anda tidak bekerja dengan cukup hati-hati, ada risiko yang tidak sepenuhnya sembuh, noda lengket dapat muncul pada area yang sudah kita resin atau tingkat kekerasan dalam benda kerja dapat bervariasi.

Saat mencampur komponen, perhatikan bahwa seringkali banyak resin menempel pada tepi wadah pencampuran. Karena ini dapat mempengaruhi rasio pencampuran, Anda tidak boleh mencampur resin dan pengeras dalam jumlah yang sangat sedikit, agar bahan yang tersedia cukup.

 

 

Tip #6 : Cara Memilih Alat yang Tepat untuk Mencampur Epoxy resin

Alat yang optimal untuk mencampur resin dan hardener harus memiliki sisi yang lurus. Ini akan memungkinkan Anda untuk benar-benar mencampur bahan yang menempel pada bagian bawah dan samping wadah pencampur. Untuk resin epoxy dalam jumlah kecil, spatula datar terbukti menjadi pilihan yang baik.

Ini bekerja mirip dengan batang pengaduk. Untuk jumlah yang sangat kecil Anda dapat menggunakan spatula kayu yang murah. Stik pencampur resin epoxy khusus memiliki keunggulan yang dapat kita gunakan beberapa kali.

Mereka juga sudah terancang khusus untuk mencegah terlalu banyaknya udara yang kita aduk. Namun, tongkat pencampur ini hanya saran kami untuk mencampur resin dalam jumlah sedang.

Tip: Jika Anda ingin mengetahui cara mencampur resin epoxy dalam jumlah besar, Anda harus menggunakan ember dengan cerat. Di ember ini, kedua komponen dapat dengan mudah kita campur dengan bor dengan mixer terpasang.

 

 

Tip #7 : Hanya gunakan Resin Epoxy berkualitas tinggi

Saat membeli resin epoxy, selalu ada baiknya berinvestasi dalam produk berkualitas tinggi, bahkan jika Anda sangat tergoda untuk kembali pada produk murah.

Jika kita pikir-pikir, Anda akan menyesali pembelian ini, karena produk murah sering berubah warna menjadi kekuningan atau tidak sembuh sebelum kita proses.

Jadi ketika membeli resin epoxy berlaku prinsip berikut: Jika Anda membeli murah, Anda membeli dua kali.

 

resin dan pengeras

 

 

Tip #8 : Gunakan hanya Resin yang kompatibel

Resin dan hardener dari pabrikan yang sama biasanya cocok satu sama lain secara optimal. Saat mencampur produk yang berbeda – baik dari satu dan dari produsen yang berbeda – reaksi kimia yang tidak terduga seperti pengembangan panas yang ekstrim dapat terjadi.

Karena itu, ketika bekerja dengan resin sintetis, Anda hanya boleh menggunakan produk dari satu produsen atau merek yang dimaksudkan untuk satu sama lain.

Tip #9 : Gunakan hanya Pewarna yang kompatibel

Tidak semua pewarna cocok dengan epoxy atau resin lainnya . Saat mewarnai resin epoxy, oleh karena itu sangat penting untuk hanya menggunakan pasta warna, zat pewarna, dan pigmen yang sesuai. Anda dapat menemukan informasi terperinci tentang ini pada artikel tambahan kami terkait Warna resin epoxy .

 

cara mencampur epoksi

 

 

Tip #10 : Perhatikan Rasio Pencampuran yang kami sarankan

Jika Anda mengubah rasio resin ke hardener secara sewenang-wenang, Anda tidak dapat mengharapkan hasil yang optimal. Akan tetapi, Jika Anda menambahkan lebih banyak pengeras ke dalam campuran daripada yang direkomendasikan pabrikan, bahan tersebut seringkali kurang keras dan kuat setelah proses curing.

Namun Jika Anda menambahkan terlalu banyak resin, permuaaannya bisa menjadi lengket atau bahannya mungkin tidak mengering sama sekali.

Baca juga : Harga Kontraktor Jasa Epoxy Lantai Termurah Saat Ini

Tip #11 : Jangan pernah menambahkan Air ke Epoxy Resin

Selama resin masih cair, resin tidak boleh bersentuhan dengan uap air. Ini bisa berdampak negatif pada kualitas produk jadi, bahkan dalam jumlah kecil.

Oleh karena itu, sebelum pencampuran, harus kita pastikan baik wadah pencampuran maupun pengaduk yang akan kita gunakan benar-benar bersih dan kering.

Tip # 12 : Gunakan Wadah yang cukup besar untuk Pencampuran

Reaksi kimia menghasilkan panas saat mencampur resin epoxy . Hal ini bisa kita sebabkan oleh apa yang bisa kita sebut sebagai reaksi eksotermik.

Tingkat reaksi ini tergantung pada resin, jumlah yang akan kita campur, dan paling tidak pada ketinggian wadah pencampur. Oleh karena itu, berikut adalah beberapa hal yang perlu kita pertimbangkan.

  • Ada batasan jumlah campuran resin dan hardener. Ini tidak boleh dilampaui. Jika ragu, campurkan resin dalam jumlah yang lebih sedikit dua kali, bukan sekali, atau tanyakan kepada pabriknya berapa banyak resin yang dapat Anda campur sekaligus tanpa masalah.
  • Panas yang dihasilkan selama pencampuran berkurang secara signifikan. Jika Anda memilih wadah pencampuran yang cukup besar untuk proses ini. Ini harus lebih lebar daripada lebih tinggi.
  • Resin pengecoran reaktif rendah menghasilkan lebih sedikit panas selama pencampuran. Jika Anda ingin mencampur resin dalam jumlah besar, Anda harus memilih ini untuk proyek Anda.

resin epoksi dan pengeras

 

TIPS MEMBERSIHKAN DAN MENYEMBUHKAN CAMPURAN RESIN EPOXY

 

  1. Selalu tetap pada lokasi, sampai resin menempel dan sembuh karena kontaminasi permukaan dapat menyebabkan noda dan mata ikan pada proyek apa pun. Jika waktunya kurang, maka pantau situs pada hari berikutnya untuk memastikan pengerasan yang tepat telah terjadi.
  2. Gunakan resin yang lebih lambat jika waktu penyembuhannya terlalu cepat. Demikian juga, gunakan pengeras cepat jika waktu pengerasan terlalu lambat.
  3. Biarkan epoxy sembuh pada suhu kamar. Lepaskan selotip setelah 1 hingga 2 jam setelah resin mulai mengeras. Jika pemangkasan diperlukan, pastikan Anda melakukannya di tempat yang lantai dan epoxynya 75% sembuh. Setelah benar-benar sembuh, penghapusan mekanis dan pengamplasan akan diperlukan. Juga, ketika berlari dan tetesan telah berhenti, Anda harus melepas selotip. Catatan:  Hanya gunakan selotip pelukis atau keran 3M atau Lakban untuk menghilangkan cat yang sudah kita aplikasikan pada permukaan.
  4. Hanya gunakan alkohol terdenaturasi untuk pembersihan. Sangat mudah untuk membersihkan penyapu setelah epoxy benar-benar mengeras (dibutuhkan satu malam). Anda akan membiarkan alat-alat Anda berada pada ember semalaman, lalu kembali keesokan paginya dan bersihkan epoxy yang mengeras dan bersihkan dengan alkohol yang didenaturasi. Pastikan untuk mengeringkannya dengan baik! Itu selalu lebih baik untuk menggunakan sikat baru setiap kali meskipun sesuai anggaran Anda. Juga, jika ada bahan yang mengenai kulit Anda, maka Anda harus segera menghilangkannya dengan menggunakan air hangat dan sabun. Jangan sentuh matamu!

Kesimpulan kami tentang pencampuran Epoxy Resin

Mencampur resin epoxy lebih dari sekadar mencampur dua komponen. Beberapa faktor seperti suhu lingkungan, kelembaban atau pilihan produk harus kita pertimbangkan. Karena resin epoxy relatif mahal, bahan tersebut tidak boleh terbuang sia-sia karena penanganan yang ceroboh selama pemrosesan. Dan yang tak kalah pentingnya, mengikuti poin-poin kami yang terdaftar akan membawa Anda lebih dekat ke hasil yang sempurna.

 

Tidak masalah jika Anda baru pertama kali menyiapkan campuran resin epoxy , atau Anda sudah ahli dalam melakukan pekerjaan itu. Anda selalu kami minta untuk mengingat 15 tip dan trik ini untuk mencapai hasil yang bagus dalam tugas Anda melalui campuran Anda.

Artikel Menarik Lainnya :

1. Epoxy Resin Untuk Kayu : Ide Kreatif Dan Inovatif Terkait Resin Epoxy

2. Perusahaan Jasa Epoxy Lantai Terbaik Tahun Ini

3. Pengertian & Dasar-Dasar Sistem Jasa epoxy lantai